Makin Tegang, AS dan Rusia Bersiap Saling Serang di Suriah

Presiden Amerika Serikat Donald Trump | reuters
Partukkoan

Provinsi Idlib, wilayah pertahanan terakhir kelompok pemberontak saat ini dibombardir oleh Pasukan militer Suriah dibantu Rusia dan Iran.

Seperti dilansir Harian the Washington Post Jumat lalu, Presiden Donald Trump sudah setuju dengan strategi baru di Suriah dengan menempatkan 2.000 tentara AS dan mengancam akan mengerahkan serangan besar-besaran jika serangan senjata kimia itu dilakukan.

"Jika terjadi pembantaian maka dunia akan sangat sangat marah dan Amerika Serikat juga akan sangat marah," kata Trump, seperti dilansir laman The Hill, Minggu (9/9).

Sejumlah media melaporkan AS kembali menyiagakan pasukannya di pangkalan militer al-Tanf sebelah tenggara Suriah.

Selain itu, Kantor berita Fars News mengabarkan, kemarin AS mengirimkan dua konvoi terdiri dari sepuluh truk berisi logistik dan peralatan militer ke wilayah sebelah timur Provinsi Deir ez-Zor di pangkalan militer al-Susah yang dikuasai pasukan pemberontak dukungan AS, SDF.

Mengutip sumber lokal, Fars juga mengatakan Washington mengirimkan konvoi 100 truk berisi peralatan militer dari Irak ke wilayah Suriah yang masih dikuasai SDF.

Kemudian Menurut Pusat Komando AS (CENTCOM), di al-Tanf lebih dari 100 marinir AS dikerahkan untuk menggelar latihan militer.

CNN melaporkan, mengutip sumber, latihan itu sebagai respons atas peringatan keras Moskow yang akan melancarkan serangan ke kelompok militan sekutu AS di dekat al-Tanf.

Moskow bahkan mengancam akan melakukan serangan langsung ke pasukan AS.

Presiden Vladimir Putin menuding AS melindungi pasukan teroris di al-Tanf, wilayah Zona Larangan Militer sekitar 20 kilometer dari perbatasan Yordania.

Pejabat CENTCOM Letnan Kolonel Early Brown mengatakan Moskow sudah memperingatkan mereka akan memasuki al-Tanf untuk memburu teroris.

Pentagon merespons ancaman itu dengan mengirimkan 100 marinir ke al-Tanf via helikopter Sabtu lalu.

"AS tidak butuh bantuan apa pun untuk menghancurkan ISIS di al-Tanf dan kami sarankan pihak Rusia untuk tetap menjauh," ujar jenderal Brown kepada Los Angeles Times.

Sejumlah pejabat militer AS kemudian memperingatkan akan adanya serangan dari pasukan Suriah, Rusia atau Iran ke al-Tanf.

"AS tidak ingin bertempur dengan pasukan pemerintah Suriah atau sekutu yang mendukungnya. Namun jika kami diserang, AS tidak akan ragu mengerahkan kekuatan yang proporsional dan diperlukan untuk bertahan dan membantu pasukan koalisi kami," pungkas pejabat militer kepada CNN. (mdk)
loading...
Share on Google Plus

Tentang Redaksi Partukkoan

Partukkoan.com merupakan Situs Online yang dikelola untuk memberikan Informasi yang akurat dan terpercaya di sekitar Wilayah Tapanuli dan Bonapasogit, partukkoan.com adalah kompasnya orang batak.
    Facebook Comment